Berhubung lagi rame soal bodoh-membodohi, kali ini saya akan berbagi cerita seputar dunia toko saya.
Sebetulnya ini dicomot dari serial pembeli kocak dalam jurnal pribadi di blog saya.
Jadi nggak ada hubungannya sama kerusuhan tentu saja ~insya Allah demikian seterusnya~
Cuma mungkin dari cerita ini bisa ditangkep pesan-pesan sponsor yang silahken digali sendiri.

* * *

Dagang, jaga toko itu nggak setiap hari saya jalanin. Ada pegawe yang membantu.
Tapi ya sebagai pemilik, menejer, sekaligus tukang pel, ya bilamana orderan keluar sudah selesai, Jaka Barra sudah tidur pules dan pembantu di rumah sudah bebas tugas (jadi bisa jagain jagoan kecil saya), ya saya mantog ke toko.

Berhadapan dengan beragam orang-orang setiap harinya, itu selalu membawa pengalaman unik-unik.
Ada pengunjung yang rese, ada yang baek hati, ada yang sok akrab, ada yang peditnya aujubuset sampe buntut kasirannya secara imaginer membayang jauh melebihi ukuran tubuhnya.

Tapi paling seru kalau ketemu pengunjung yang kocak-kocak.
Asik bisa jadi cerita.

Pernah misalnya ada pengunjung dateng tiba-tiba lepas sendal.
Biasanya kalo ada fenomena begini, idiom yang langsung nyangkut di kepala adalah olok-olok jenaka : "emangnya masjid.."
Tapi namanya sama calon pembeli tentu tak pantas kalau belum melangkah masuk sudah diolok.
Bisa balik lagi bawa golok.

Jadi saya sapa seramah mungkin,
"Mas sendalnya dipake aja.. ga papa kok."

Eh, die malah jawab malu2…
"Sekalian mau numpang sholat pak."

Gubrag ga tuh?
Selidik punya selidik gak taunya pemuda itu pelanggan bengkel di depan toko yang motornya dibenerin sampe nginep.
Kata pegawe saya udah 2 kali dateng numpang shalat. Di bengkel mungkin ga bisa shalat kecuali dia murid pak tepong dan bisa akrobat shalat diatas jok motor.
Masjid sih ada juga yang deket, cuma sekitar empat belas hari jalan kaki.
Bo'ong. Ada deket cuma tetep lebih deket nyebrang ke toko saya lah.
Entah gimana ceritanya, mungkin si pemilik bengkel buka rahasia, kalau di toko saya ada tersedia brankas kecil yang cukup luas untuk shalat.
Cuma pan tetep aja ajaib. Lha numpang shalat juga kagak usah lepas sendal kalee.

* * *

Hari lain ada lagi yang datang sendirian, naik motor pake kaca mata item, lalu dengan gagah nanya,
"Ada jaket tim inggris?"

Senang juga hati, karena jaket dengan lambang negara itu salah satu keputusan bisnis yang rada "salah".
Saya stock untuk menghadapi event piala dunia, tapi rupanya masih kejauhan. Stock numpuk jadi duit mati, duitnya ga bisa dipake belanja jaket klub yang perputarannya tetep tinggi.

Jadi dengan suka ria saya tunjukin koleksi jaket tim nasional inggris.
Dia liat2 saksama, seperti meriksa setiap inci jahitan dan bordirannya, tiba-tiba lalu protes,

"Ini tulisannya England bang!"

Saya pingsan…
dalam khayalan.

* * *

Jaga toko weekend, terutama pas hari Minggu, itu juga menyenangkan karena rata2 pengunjung lebih ramai dari hari biasa.

Satu hari minggu saya kedatengan 2 biker sepeda.
Sepertinya newbie di komunitas sepeda karena atributnya belum terlihat full style seperti anak klub.

Setelah lihat-lihat sebentar, yang satu nanya.
"Ga ada baju sepeda bos…"

Dalem hati udah nyengir.
Nama tokonya juga football fashion. Nyari baju sepeda ya salah tempat.
Tapi namanya sama pelanggan, ya mesti jawab sopan dengan senyum terkembang.

"Ngga ada mas. Kita spesialisnya seragam futsal/sepakbola. Pernak-pernik sepakbola.
Kalau yang agak casual, kita punya polo shirt tapi bola juga.
Atau ini kita produksi sendiri cosplay untuk hobby."

"Wah kenapa ga sedia bos? Lengkapin aja. Kan olahraga bukan bola doang."

Yang nyaut ini temennya. Sementara yang nanya pertama udah muter ngeliat-liat isi toko.

Buat penjual, ilmu karuhun mengatakan, paling pantang debat sama pembeli.
Padahal sering pengen juga iseng njawab yang ngeselin.
"Paling ada seragam olahraga balap karung. Tapi masih ada berasnya.."

Tapi ya… mengingat ilmu karuhun, kita lebih baek keluarin satu-satu senyum manis dari persediaan dua belas karung cengiran.
Paling menjawab diplomatis,
" Ya.. belum mas. Mungkin ke depan.."

Lagi ngelayanin gitu, tiba-tiba yang pertama nanya menjerit gembira.
Denger jeritan happynya jadi inget kisah archimedes yang teriak eureka.

"Nah ini ada bos!"

Bingung, saya ambilin juga stock jersey lengan panjang dari etalase yang ditunjuk.

"Tapi ini seragam futsal mas.."

Kekeuh dia njawab.

"Ah, temen klub di kantor saya banyak kok yang pake ini."
"Klub sepeda?"
"Klub futsal. Pan deket kantor saya ada tempat futsal. Rame, 24 jam."

Die jawab dengan gaya ngobrol yakin, sambil mbolak balik itu baju merah bertulis Manchaster United.

Tinggal saya bengong berusaha mencerna ulang percakapan yang baru lewat.
Cuma dalem hati ya seneng aja.
Biar deh. Yang penting dia senang dengan barang yang dibelinya.
Mungkin itu seragam bola mau dipake olahraga terjun payung.

* * *

Selain debat nggak jelas begitu.
Ada lagi pengunjung yang sering menjejali saya dengan pertanyaan-pertanyaan ancur.

Misalnya ada babe-babe dateng naik mercy, pake topi koboy, jean, dan dateng lengkap dengan anak istrinya.
Dalem hati meski agak khawatir si babe nyari yang aneh-aneh macem tongkat golf, tapi sebersit rasa seneng tentu aja tak bisa ditolak.
Pembeli yang bawa anak itu biasanya nggak pusing soal harga.
Dan menilik tunggangannya, ini kesempatan untuk nawarin baju-baju sepakbola anak yang relatif mahal karena memang koleksi original.

Ibarat maksud hati memeluk Angelina Jolie, apa daya yang datang malah Ashadi Yuliardi.

Si babe, berdiri ngejogrok di ambang pintu toko, sidekep tangan di dada kayak terminator, lalu nanya dengan seremnya.

"Ada jaket model rugby?"

Terus terang, jangan kata ada. Pernah denger juga kagak ada benda semacam jaket rugby.
Dalem hati udah melas. Ini orang kaya kok aneh-aneh aja.

Alhamdulillah si anak rupanya kesengsem sama seragam bola untuk anak.
Die sibuk sama emaknya liat-liat dan jerit-jerit minta. Yang ini aja, yang ini aja…

Si babe akhirnya jadi tertarik juga.
Cuma ngeliat anaknya milih seragam biru cerah dari klub Chelsea bernomor punggung 11, si babe protes.

"Jangan itu gi. (mungkin nama anaknya hagi, sugi, rugi atau apalah…)"
"Kenapa sih pah? Aku kan mau yang ituuuu.." anaknya agak merajuk.
"Itu kan Drogba, item. Jelek. Kamu kan putih. Cari yang Messi aja.."

Gimana gak mau ketawa.

Lah, beli baju mah gak gitu-gitu amat kalee…
Drogba memang dari Pantai Gading, sebelah kirinya Serpong sono. Ya jelas emang keling. Tapi apa kalo make baju itu anaknya jadi leunturan item? Aya-aya wae…

* * *

Pertanyaan lain yang sama ancurnya, misalnya waktu saya dikunjungi calon pembeli yang nyari bagde.

Awalnya aja udah bikin pengen ketawa karena dia cuma nunjukin jari tangannya membentuk huruf C besar, lalu mengajukan pertanyaan

"Ada anunya kempo ga?"

Lu kata gue sex shop apa? Cari anu segala.

Selidik punya selidik, ternyata dia nyari badge bordir untuk seragam kempo.
Ya engga adalah. Kalau sudah gitu ya jawaban standar yang keluar,

"Ndak ada pak.. disini kita khusus sepakbola… bla.. bla.. bla.."

Alhamdulillah, si pengunjung cukup ngerti gak pake ngajak debat.
Kocaknya, setelah ngobrol-ngobrol dia nanya dimana kira-kira bisa beli yang dia mau, dan saya kasih arahan beberapa tempat yang saya tahu,
eh dia menutup pembicaraan dengan pertanyaan edyan.

"Di sini khusus sepakbola sih ya…
Kalau yang khusus kempo di mana ya?"

Coba mau jawab apa?
Di Korea?

* * *

Kalo yang kayak di atas udah cukup kocak-kocak, masih ada lagi yang paling bikin mau pingsan.

Satu hari ada yang datang, nyari kaus tim Real Madrid.
Udah bolak-balik liat 3 pilihan warna, tapi dari gelagatnya kelihatan dia masih kurang sreg.
Saya diemin aja, sampe akhirnya dia buka pertanyaan,

"Ga ada yang polos mas?" katanya sambil nunjuk tulisan logo BWIN di dada kausnya.

Dalem ati udah senyum dikit. Namanya kaus tim sepak bola eropa hari gene gitu loh.
Persikobatang aja udah pake sponsor warung haji Endin. Apalagi tim kelas dunia kayak Real Madrid.
Kaus yang gak pake sponsor tentu saja ada. Tapi justru itu yang abal-abal punya.

"Ya ga ada mas. Itu kan sponsor"

Si mas, agak-agak mikir-mikir denger jawaban saya.
Kirain lagi mempertimbangkan jadi beli apa kagak.
Eh, nggak taunya dia njawab dengan tampang yang berubah sangat serius.

"BWIN itu kan rumah judi mas. HARAM..!"

Yang ini beneran saya pingsan karena geli.
Tadinya mau kasih saran :
"Nanti dipotong tag labelnya pake piso mas. Baca bismillah. Mudah-mudahan jadi HALAL."
Cuma daripada gue yang disembeleh, ya saya dokem aja sambil nyengir.

* * *

Gimana, cukup kocak pengunjung toko saya? Mudah-mudahan Iya.
Cukup bodohkah mereka? Belum tentu…

Karena ketika kemudian saya pikir-pikir, setiap orang ternyata punya alasan untuk pertanyaan atau ucapannya yang terkesan bloon.

Kesesuaian antara image ikon, gambar yang tertera di baju dengan pemakainya misalnya.
Itu adalah satu persepsi yang justru normal dan umum di masyarakat.
Cowok bengkring kayak saya pasti akan dibliang nggak cocok banget dengan image Sylvester Stallone.
Atau cowok berbadan gagah perkosa, akan tampak lucu kalau pakai baju Hello Kitty.

Yang protes karena tulisan England, ternyata juga bukan nggak ngerti bahasa Inggris. Cuma dia memang pengen baju yang tulisannya Inggris.
Aneh, mungkin. Tapi ketika kemudian saya tahu alasan dia lantaran nama klub sepakbola sekolahannya (yang berupa akronim gaul) berbunyi (sound like) "Inggris", protesnya menjadi sangat masuk akal.

Yang beli baju machester united buat terjun payung? Ternyata temen kantornya lagi tergila-gila dengan gerakan bike to work. Pergi ke kantor pakai sepeda.
Jika mereka selesai main futsal sepulang dari kantor, seragam yang dipakai untuk bersepedaan ya seragam bola lengan panjang.
Masuk akal. Ndak ada bodohnya.

Yang mengatakan BWIN haram?
Ndilalah dia bisa cerita panjang bagaimana negara sekelas perancis itu sempat menolak AC Milan saat mereka mau main di wilayah Perancis untuk satu event Liga Champions Eropa. Alasannya? Karena sponsor judi itu dilarang di Perancis.

Sebagai muslim, dia ragu membeli seragam dengan logo rumah judi, bukan lantaran takut dipakenya jadi haram.
Tapi karena dia enggan untuk menggunakan logo maksiat di dadanya. Enggan membantu mempopulerkan sponsor yang bermuatan haram. Enggan membantu usaha haram memperoleh keuntungan lebih (promosi) ketika ia memakai bajunya.
Alasan yang sangat masuk akal, ndak ada bodo-bodonya sama sekali.

Jadi bodoh atau enggak fenomena yang anda lihat, itu kiranya akan selalu akan berpulang pada anda.
Sejauh mana kita menyikapi suatu fenomena mungkin justru memperlihatkan seberapa jauh tingkat kebodohan kita.

Mudah-mudahan tak sejauh negeri Korea.

Sentaby,
DBaonk