Tag

Untuk pemilik American Franchise di Indonesia

Saya heran dengan prilaku keserakahan sampeyan. Harga makanan di McD atau di Kentucky adalah harga internasional.Tapi sampeyan menggaji orang dengan upah lokal. Berapa keuntungan sampeyan cuma dari selisih gaji? Mc Donald deket rumah saya di sini, memiliki 20 karyawan. Gaji minimum diatas $ 7 sejam.


Gaji manajernya saya dengar hampir $30.000 setahun. Selain itu karyawan memiliki employee benefits. Dengan pengeluaran sebesar itu untuk gaji karyawan, McD masih membikin profit yang tidak kecil. Harga makanan hampir sama, tapi anda menggaji paling hebat sejuta buat karyawan di Indonesia. Hitung menghitung begini, katakanlah di Amerika $ 1200 sebulan dikali 20, jumlahnya menjadi 24.000 sebulan tidak termasuk gaji manajer. Di Indonesia kalian menggaji katakanlah sejuta sebulan untuk 20 orang, sampeyan cuma mengeluarkan 20 juta dibandingkan dengan 250 juta di Amerika? Yang bener aja sampeyan? Kok  tega bikin profit di atas perbudakan gaji karyawan? O alasan sewa tempat mahal di Jakarta? McD di 42nd Street di New York yang terkenal mahal lokasinya, harga makanan dan gaji karyawan tetap sama saja.Sampeyan sangat kemaruk dan tamak. Sampeyan bikin untung gila diatas kesusahan orang. Selain itu sampeyan pelitnya minta ampun. Soda tidak bisa diisi ulang. Sampeyan mestinya menggaji karyawan paling tidak 5 juta sebulan. Bikin mereka makmur dan happy.Dan bikin mereka bisa sekolah lagi. karyawan adalah asset. Jangan lantaran mentang mentang di Indonesia income orang kebanyakan kecil, sampeyan ikut ikutan menggaji kecil. Jika karyawan kaya, yang naik toh nama sampeyan dan perusahaan sampeyan sendiri. Beneran, saya mual dengan tingkah kalian. Greedy dan selfish, raja tega dan mestinya kalau neraka memang ada, sampeyan wajib mencicipnya barang sehari saja.

Untuk pemilik Sarinah Departement Store

Ente juga sama saja. Walaupun ente dimiliki pengusaha nasional, tabiat ente tidak ada bedanya dengan pemilik franchise dari Amerika. Semua barang dijual dengan harga hyper-mahal. Baju yang dijual di TJ-Max di Amerika cuma $ 8 di Sarinah dijual Rp 400.000. Ente mengambil keuntungan yang gigantica. Tapi menggaji si Eneng dan si Beno dibawah sejuta. Ente benar benar mahluk bahlul yang memalukan. Semua diduitin. Parkir bayar. Kencing bayar. Karyawan berwajah kuyu lantaran income cuma cukup untuk hidup dari bulan ke bulan. Kapan mereka bisa pacaran dan mengedate malam mingguan ajak pacar jalan jalan sambil makan di tempat yang romantis dan lumayan? Ente kejam. Ente tidak punya hati. Jika punyapun hati ente terbuat dari metal. Ane ingin kasih tau ke ente  Abdul Latief, jika ente memang masih memimpin ini perusahaan, beramal sedikit napa? Padang bengkok memang ente latip. Ente makin tahun makin kaya, tapi yang kerja dibawah ente miskinnya konstan semua.

Untuk Pak Winarno ( tetangga  rumah adik di Bintaro )

Pak, rumah bapak besar. Luas tanah hampir 2000 meter. Pekarangan rimbun dan subur. Bapak biar tambun keliatan kokaynya. Mobil ada 3 bagus bagus semua. Kata orang pak Win adalah salah satu orang penting di BEJ. Punya supir 2. Dan pembantu 7. Hebat memang pak. Tapi gini pak saya mau nanya, masa tega masih menggaji pembantu Rp 300.000 sebulan? Jaman sekarang uang segitu bisa kebeli apa pak? O alasannya adalah mereka dapat tidur dan makan gratis? Yaelah pak, burung perkutut pak erte kampung depan juga tidur dan dapat makan gratis..Bapak hidup laksana selebriti tapi menggaji pembantu seperti ngasih makan kucing dan kelinci. Itu hati nurani hilang di mana pak? Waktu jalan jalan ke luar negeri? Orang seperti bapak ini yang tidak mau berbagi rejeki  membuat kebanyakan orang Indonesia miskin begini. 300 rebu pak dikali 12 cuma dibawah $ 350 setahun pak. Tunjukin dong kekayaan dengan membuat makmur bawahan.
dasar Jawa culun kurang ajar yang  menikmati miskin para abdi daleman. Saya sumpahin rumah bapak kemalingan. Dan semoga malingnya bernama Robin yang biasa kemping di huan Sheerwood. Sumpah kalau saya jadi merampungan noveletenya Bonang dan Nisye, Bapak akan saya jadikan objek para maling budiman yang biarpun miskin bersedia membagi rejeki dan bikin orang duafa senang.


Untuk ( almarhum ) Om Pudin

Om saya sebagai keponakan mau minta maaf. Tidak etis rasanya mengangkat nama Om di tulisan. Tapi mumpung masih ada waktu sebelum saya mati, saya mau menumpahkan unek unek dulu biar hati menjadi enteng dan ringan. Itu lho om, saya heran sampai sekarang imej tentang om yang tertinggal kok adalah kepelitannya ya? Om ingat ngga waktu saya kecil sering diundang nemenin si Endi anak om yang rambutnya  tegak berdiri bagai  organ vital arabi lihat Jenna Jamesoni. Anak om dikasi susu milo, kalau saya si Habe kecil cuma air kendi pagi pagi. Itu 20 sekian tahun yang lalu lho Om, tapi jelas nostalgia itu tidak bisa dilupakan keponakan om yang manis ini. Trus 2 tahun yang lalu saya ke Medan, kepelitan Om masih tidak lentur dimakan jaman. Traktir makan di restoran padang aja kok kaya ragu ragu sih om waktu saya nampah dobel porsi rendangnya? Duh om, si Endi sekarang dah jadi dokter, rumahnya segede istana ya om, dan halaman depan rumah luasnya 1400 meter persegi. Kata supir om, itu semua om yang beliin. Yaelah om, sama anak sendiri yang mukanya dibawah standar royalnya tidak kenal ampun, tapi sama keponakan cakep dan baik hati begini meditnya seperti kombinasi antara irish,padang dan Yahudi. Ya udah om tenang saja. Kita semua juga bakalan menyusul Om tidak memakan waktu terlalu lama lagi. Tapis serius nih om, sebelum saya mati, saya tidak mau meninggalkan kesan kikir dan pelit seperti Om. Rejeki masa cuma beredar di antara anak dan bini?

March 22, 2009

Habe