ada satu masa saya pernah punya respect luar biasa terhadap media massa yang judulnya "majalah tempe". Penghormatan saya itu muncul kerna keta'ajuban saya terhadap perlawanan yang gigih dan konsisten dari para pengelola media itu terhadap upaya kooptasi dari penguasa. Boleh dibilang, mereka itu menganut semboyan "bagus mati dari pada idup tanpa harga diri"


Nasib nentuin kemudian dan mati "majalan tempe" jadi kenyataan,
tapi `ruh'nya tetep gentayangan. Spirit dan independensinya bikin
saya jadi rajin pake internet. (padahal internet masih cukup jarang
ada waktu itu). Nasib nentuin juga, penguasaan kagak pernah
selamanya. Kerja jaman berobah, "majalah tempe" itu bangkit dari
kuburnya, kubur penistaan buat kebebasan….

Sekarang jaman berobahnya dah kelewat jauh. Jangan ngomong lagi soal
larangan, imbauan, briefing. Penguasa ampir gak punya otoritas buat
bikin `imbauan" ke media. Kooptasi sekarang kagak bisa pake tangan
besi. Itu yang jadi salah satu sebab, kenapa pemerentah sekarang
kagak populer.

Kita balik ke "majalah tempe" tadi. Regenerasi terjadi, usaha tambah
gemuk, modal masuk. Kepentingan tentu mingkin luas, bukan cuman soal
jurnalistik tapi juga bisnis. Afiliasi bisnis ke individu atawa group
tertentu secara formal emang kagak keliatan. Tapi hansip di kampung
saya juga tau, orang2 tertentu di "majalah tempe" punya hubungan
akrab ke "sumber-sumber" tertentu. "sumber" itu bisa berupa oknum
news maker, "peniup peluit", bisnissmen, dlsb.

Berkawan dekat tentu bukan barang haram. Perkoncoan saling membantu
tentu bukan tindak kriminal. Walopun begitu, perkawanan yang terlalu
dekat adakalanya bisa menimbulkan perasaan sungkan. Kita tentu gak
enak ati nyeritain ke selebar orang bahwa perempuan selingkuhan kita
suka kentut kalo lagi "dipake". Apalagi kalo kepentingan kita sejalan
dgn kepentingan kawan dekat itu.

Satu kasus yang saya perhatiin belakangan ini ialah soal "vincent si
tukang gangsir". Saya percaya, tanpa hubungan akrab antara orang
tempe dengen ci wei, mustahal bisa dapat dapet data eksklusif soal
ini. "tempe" boleh merasa berbangga punya "data eksklusif" ini kerna
bisa jadi bahan nyang bikin sirkulasi bagus, syukur bisa tambah
reputasi.

Tapi jangan salah, nyang bisa meraup untung dari munculnya kasus ini,
bukan cuman "tempe". Soalnya sekarang bergeser dari soal pengangsiran
ke soal pajak perusahaan nyang dirampok si vincent itu. Terlepas dari
soal pajak itu, yang tentu perlu pembuktian, sekarang si vincent
nyang ngerampok US$3.1 jt itu muncul kayak pahlawan.

Selaen "tempo" sendiri plus vincent, ada juga pihak nyang untung
secara kagak langsung. Ternyata juga orang atawa kelompok ini punya
andil besar pada berkembangnya kasus ini. Bukan buat apa2, semata
buat kepuasan pribadi. Kalo seteru kita kecebur got, tentu ati kita
sedikit senang. Kalo saya boleh duga, ada hubungan akrab cw sama es
(ini boss group seteru pemilik perush nyang dirampok vincent). Buat
memuasken atinya, es ini secara intensif "berhubungan" dgn cw (dua
orang ini satu gereja), mendorong cw supaya ngomporin "tempe" buat
terus "menggoreng" kasus vincent ini.

Saya gak punya opini soal "perkoncoan" di dalem dunia jurnalistik
ini. Saya juga kagak dalem posisi mengaudit apakah ada kepentingan
publik nyang dirugikan. Tapi, mulai beberapa minggu kemaren saya
sudah mempertimbangkan buat mengalihkan anggaran 22.500 perak per
minggu. Dari pada buat beli "tempe" mending beli "kacang rebus".

PM