Beberapa waktu kemaren ada pertanyaan tolol di apakabar: "apa hukumnya naek mobil yang bensin pake biodisel minyak babi?"  Sekarang saya bikin pertanyaan tolol, "apa perlu label 'halal' di taro di bungkus makanan?"



Kenapa pertanyaan saya ini dibilang tolol? kerna jawabannya dah pasti.
kalo pertanyaan ini di ajuken ke fanatikun macem jusfik, jawabannya
pasti: "gak perlu!." kalo kita ajuken ke fanatikun yang diseberangnya,
ya pasti juga: "perlu, bahkan harus!". jadi cuman orang tolol
yang 'kura-kura dalam tahu' alis pura-2 dalem perahu....

Tapi bolehlah se-kali2 bertindak tolol, kerna kalo kita cerdas terus
betapa banyak barang dan jasa yang dibikin di dunia ini jadi mubajir,
gak kepake!

Okeh... balik ke soal label halal tadi. pertanyaan saya itu berdasar
atas soal2 mendasar dari pada pelabelan ituh. pertama soal lembaga
nyang berhak kasih label: mui. apakah MUI itu? (ini pertanyaan tolol
lagih!) kita tau dia itu super body nyang dipilih tuhan. jadi ada
kegoblogan MUI, nyang kasih ganjaran ya tuhan. kita manusia ini, gak
bisa protes. jadi tingkatannya MUI itu jauh lebih tinggi dari persiden
sekalipun. kalo kita gak setuju sama sby, besok kita boleh gak pilih
dia lagi. tapi kalo gak suka sama MUI? apa mesti lapor malaekat?

kedua soal proses. proses pelabelan itu ternyata sengaja dibikin sulit.
saya kira ini wajar, umumnya kita disini, "kali bisa dibikin sulit,
kenapa kudu gampang?" soal leges pendaftarannya sendiri emang gak
mahal. tapi ente tahu kan, leges bikin ktp itu goceng, tapi ente kudu
bayar goban!

Buat conto betapa sulitnya bikin cap halal itu, saya ajuken cerita ini:

Umpamaken pok minah, tetangga saya yang jaualan gado2 itu pengen gado2
produksinya dapet cap 'halal'. mangka po minah kudu nunjukin bukti
bahwa bahan baku plus prosesnya 'halal'. po minah kudu ngasih bukti
bahwa kangkung, ketimun, kacang etc yg dia pake buat gado2nya itu
halal. misalnya, pok minah kudu bisa nunjukkin bahwa kangkung yang dia
rebus kagak dipupuk pake kotoran anjing, ngukusnya kagak pake bir ... (ini
kebiasaan saya ngukus udang aer rebusannya ditaroin bir).

Supaya bener-2 haqqul yakin, kalo perlu orang mui itu di ajak 'jalan2'
ke kebon kangkung, kebon ketimun, dlsb. bisa dibayangin, kalo ada 1000
bahan baku, mangka pok minah kudu ngajak orang mui itu tour keliling
dunia. saya jamin, gado-2 pok minah kagak bakalan kebeli sama tetangga-
2nya. jadi buat pok minah, label 'halal' itu, lupakanlan!

Gimana buat indofood, ot, mayora, unilever, dlsb?

Susahnya, orang nyang sifat dan sikapnya sensitif sama soal-soal kayak
gini masih banyak. contonya, ada bank nyang untungnya lansung nanjak
cuman gara2 buka satu counter syaria'. jadi masih ada aja orang nyang
kagak mao naek mobil pake bensin minyak babi. wan abud tetangga saya
malah kagak sudi naek sepeda nyang rodanya nginjek kotoran anjing.....

Kerna itu, dengen segala akibatnya para produser kira kudu ngikutin
tren yang ada. akibat langsungnya ya nambah biaya.

Jadi gimana posisi kita soal ini? ini sekali pertanyaan tolol. kerna
gimanapun posisi kita, gak bakalan merobah MUI, merobah sikap konsumen.
dua-2nya itu nyang bisa ngerobah cuman tuhan.

PM